Andi Bola : Ratusan Koperasi Tutup Akibat Turunnya Investasi di Batam


DPRD BATAM

Klik Untuk Baca Berita Terbaru Kami :

  • 0

WARTAKEPRI.co.id, BATAM – Fokus kerja yang dilakukan pimpinan BP Batam saat ini juga mendapat kritikan dari Dewan Koperasi Indonesia Daerah Batam Sarifudin Andi Bola. Dengan kondisi investasi Batam investasi yang terus menurun, perusahaan asing yang sudah banyak tutup, PHK semakin besar, maka dampaknya terasa begitu besar bagi pelaku usaha Koperasi.

“ Dari seribu lebih koperasi di Batam, ratusan koperasi sudah tidak aktif, Koperasi yang selama ini menjadi penopang ekonomi terkena imbas ,” paparnya, dalam rilis Kadin Kepri yang diterima WartaKepri, Selasa (11/7/2017)

Karena banyak perusahaan yang menjadi rekanan koperasi seperti matisuri. Disamping itu, karyawan yang dulu jadi anggota koperasi juga banyak terkena PHK.
Padahal menurut Andi, yang menggantungkan hidupnya di koperasi sebagian besar masyarakat ekonomi lemah.

“ Pimpinan BP yang tidak menguasai persoalan Batam, koperasi kena getahnya,” ungkap Andi.‎
Menurut Andi, kalau pimpinan BP Batam sering turun ke lapangan, bisa melihat bagaimana sulitnya perekonomian sekarang.

Mengetahui kondisi Batam, tidak cukup dengan berkantor saja.
Turun dan lihat, betapa sulitnya ekonomi di Batam, jangan hanya sibuk dengan urusan birokrasi yang sampai sekarang tidak tau masyarakat apa manfaatnya, kata Andi mempertanyakan.
Menurut Andi, koperasi adalah sektor riil yang bersentuhan langsung dengan masyarakat.

Harusnya perhatian BP selain kepada pelaku usaha besar dan investor‎ juga diarahkan pada pelaku usaha kecil, menengah dan koperasi. Justru yang dilakukan BP belakangan ini fokus masalah lahan dan UWTO.

“ Kita hanya menyaksikan setiap hari masalah UWTO, sampai-sampai urusan perpanjangan UWTO masyarakat diminta bukti pelunasan UWTO 30 tahun yang lalu, itu semua tidak berdampak pada perekonomian,” kata Andi.

UWTO itu hanya pada urusan pendapatan BP, bukan pada kesejehateraan masyarakat. Masyarakat yang mau bayar harusnya diberikan kemudahan bukan menambah persyaratan yang makin rumit.

Andi memprotes sistem yang dibangun BP saat ini yang tidak berpihak pada pelaku UKM dan Koperasi.

“ Sekarang UKM dan koperasi tidak ada lagi kesempatan mendapatkan lahan karena UKM dan koperasi dananya terbatas, sekarang konsep yang bangun kapitalis,” kritik Andi.

Pimpinan BP harusnya belajar dari pimpinan terdahulu. Menurut Andi dulu UKM dan Koperasi diberi alokasi lahan untuk berusaha, sehingga lahan yang diperoleh UKM dan Koperasi bisa dijadikan jaminan di bank untuk mendapatkan modal usaha.

“ Kalau sekarang jangan harap, orientasinya sudah beda,” tambah Andi.

Atas berbagai kondisi tersebut, maka Andi menilai pimpinan BP tidak paham persoalan Batam, sehingga sangat layak mengundurkan diri secara sukarela.(*)

Tulisan/Rilis
Sarifudin Andi Bola
Dekopinda

Klik Untuk Baca Berita Terbaru Kami :

  • 0
PEMPROV KEPRI
PEMKAB BINTAN
PEMKAB LINGGA
SPACE IKLAN




DINKES