HIPMI : Cara Kerja Konglongmerat Indonesia Hilangkan Peran UKM ‎

250
WARTAKEPRI.co.id, JAKARTA – Praktik kelompok pengusaha besar atau taipan di Indonesia dinilai makin tidak memberi kesempatan bagi usaha kecil dan menengah. Hal ini disoroti Ketua Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) Bahlil Lahadalia.‎

“Usaha-usaha besar menguasai praktik usaha dari hulu sampai hilir. Secara vertikal dia kuasai semua, tidak ada ruang bagi UKM untuk berpartisipasi di dalamnya hulu sampai hilir,” kata Bahlil Lahadalia seperti dilansir republika.onelin di Jakarta, Kamis (27/10/2016).‎

Menurut Bahlil, sebagian besar konglomerasi di Indonesia mempraktikkan strategi besar ini, misalnya banyak peritel modern yang saat ini menguasai mulai dari bertani, distribusi, sampai penjualan. Semua dikerjakan oleh pihak peritel modern itu sendiri.

Dia berpendapat bahwa penguasaan rantai pasok dari A sampai Z itu juga dinilai membuat UKM sukar masuk ke dalam ekosistem bisnisnya, sehingga UKM tersebut juga sukar melompat menjadi usaha besar di Tanah Air.
” Usaha mikro ke kecil, pertumbuhannya cepat sekali. Sebab ada banyak macam bantuan yang mereka dapat mulai dari KUR, CSR, hibah, dan sebagainya. Begitu juga dari kecil ke menengah,” katanya.

Namun, Ketua Hipmi mengutarakan rasa herannya karena berat untuk usaha menengah menjadi usaha besar. Karena selain masalah pembiayaan, tetapi pasarnya juga tiba-tiba menjadi mentok.
Bahlil mengemukakan, kalau konglomerasi atau industri besar tidak melakukan monopoli, tercipta ruang besar bagi mereka untuk mendapat pasar yang lebih besar, sehingga dia bisa naik kelas lagi menjadi usaha besar.

Dia mengingatkan bahwa hal ini sangat berbeda dengan industri dan usaha besar di Jepang dan negara-negara maju, karena industri besar di sana selalu ditopang oleh UKM-UKM yang ikut memasok dan menjadi mata rantai usaha di negera-negara itu. (republika)
DEWAN PERS WARTAKEPRI

FANINDO

FANINDO

PKP HIMALAYA