Komoditas Makanan Yang Memberikan Sumbangan Besar Terhadap Garis Kemiskinan di Indonesia

53

WARTAKEPRI.co.id – Badan Pusat Statistik (BPS) mengungkapkan ada banyak komoditas makanan yang memberikan sumbangan besar terhadap garis kemiskinan di Indonesia.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan beras menjadi komoditas yang paling besar sumbangannya terhadap garis kemiskinan.

“Ini menjadi perhatian penting bahwa harga pangan harus terus stabil, karena pengaruhnya sangat tinggi,” kata Suhariyanto di kantor BPS pusat, Jakarta, Senin (16/7/2018).

Dia menjelaskan, sumbangan beras terhadap garis kemiskinan di perkotaan sebesar 20,95% sedangkan di perdesaan sebesar 26,79%. Di posisi kedua, adalah rokok kretek filter dengan sumbangan di perkotaan sebesar 11,07% di perdesaan 10,21%.

Selanjutnya ada telur ayam ras, daging ayam ras, mie instan, gula pasir, kopi bubuk dan kopi instan (sachet), kue basah, tempe, dan tahu.

Adapula komoditas bukan makanan yang memberikan sumbangan besar terhadap garis kemiskinan. Yaitu perumahan di Maret 2018 sumbangan di perkotaan sebesar 8,30% di perdesaan 6,91%.

Lalu bensin sumbangan di perkotaan sebesar 4,36% di perdesaan 3,69%. Lalu listrik sumbangan di perkotaan 3,89% di perdesaan 2,01%, pendidikan sumbangan di perkotaan 1,99% di perdesaan 1,23%, dan perlengkapan mandi sumbangan di perkotaan 1,30% di perdesaan 1,11%.

Lebih lanjut Suhariyanto mengatakan, persoalan kemiskinan bukan hanya sekedar berapa jumlah dan persentase penduduk miskin. Di mensi lain yang perlu diperhatikan adalah tingkat kedalaman dan keparahan dari kemiskinan itu sendiri.

Indkes ke dalaman kemiskinan adalah ukuran rata-rata kesenjangan pengeluaran masing-masing penduduk miskin terhadap garis kemiskinan. Sedangkan indeks keparahan kemiskinan memberikan gambaran mengenai pengebaran pengeluaran diantara penduduk miskin.

Indeks kedalaman dan keparahan kemiskinan di Maret 2018 mengalami penurunan. Indeks kedalaman menjadi 1,71 dari priode September 2017 1,79. Demikian juga dengan indeks keparahan kemiskinan menjadi 0,44 dari 0,46.

Diketahui, jumlah penduduk miskin di Indonesia turun 633.000 menjadi 25,95 (9,82%) di Maret 2018 dari sebelumnya 26,58 juta orang (10,12%) di September 2017.

Sumber : detik.com

Foto       : Istimewa/net

Komentar Anda

DEWAN PERS WARTAKEPRI FANINDO DPRD ANAMBAS DPRD KARIMUN