WHO Peringati Adanya Virus Marburg, Kenali Gejalanya

357
Ilustrasi Virus Marburg (foto net)

WARTAKEPRI.co.id – WHO peringatkan adanya virus Marburg yang dianggap menular dan bisa menyebabkan gejala serupa demam berdarah.

Risiko kematian akibat virus tersebut hampir 88 persen. Dalam informasi yang ditulis di laman resmi WHO, virus mMarburg berasal dari famili yang sama dengan virus Ebola.

Diduga, virus tersebut pertama kali menyebabkan wabah pada tahun 1967 di Marburg dan Frankfurt di Jerman, dan di Beograd,Serbia.

Wabah ini terkait dengan pekerjaan laboratorium menggunakan monyet hijau Afrika (Cercopithecus aethiops) yang diimpor dari Uganda.

Penularan virus Marburg ke manusia bisa terjadi karena kontak yang terlalu lama dengan tambang atau gua yang dihuni oleh koloni kelelawar Rousettus.

Setelah seseorang terinfeksi virus, Marburg dapat menyebar melalui penularan dari manusia ke manusia melalui kontak langsung dengan darah, sekresi, organ atau cairan tubuh lain dari orang yang terinfeksi, dan dengan permukaan dan bahan.

Cara mengatasi
Belum ada pengobatan yang terbukti tersedia untuk infeksi virus Marburg. Namun, berbagai perawatan potensial termasuk produk darah, terapi kekebalan dan terapi obat saat ini sedang dievaluasi.

Untuk mempertahankan kelangsungan hidup mereka yang terinfeksi, perawatan bisa dilakukan melalui rehidrasi dengan cairan oral atau intravena dan pengobatan gejala spesifik.

Sulit untuk membedakan secara klinis penyakit virus Marburg (MVD) dari penyakit menular lainnya seperti malaria, demam tifoid, shigellosis, meningitis dan demam berdarah virus lainnya.

Namun, deteksi infeksi virus Marburg bisa dilakukan dengan serangkaian tes seperti berikut:

* antibodi terkait enzim immunosorbent assay (ELISA);
* tes deteksi antigen;
* tes netralisasi serum;
* uji reaksi berantai polimerase transkriptase balik (RT-PCR); dan
isolasi virus dengan kultur sel.(kompas)

DEWAN PERS WARTAKEPRI

FANINDO

FANINDO

PKP HIMALAYA