Ketua II TP PKK Batam Sebut Angka Stunting di Kota Batam Menurun, Tidak Lepas Peranan Seluruh Elemen

HARRIS BARELANG

WARTAKEPRI.co.id, BATAM – Ketua II Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) Kota Batam, Hariyanti Jefridin, sekaligus Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kota Batam menjelaskan angka stunting di Kota Batam setiap tahunnya menurun dimana prevalensi stunting di Kota Batam Tahun 2022 turun diangka 15,2 persen dibawah angka nasional yaitu 21,6 persen. Hal tersebut disampaikan Hariyanti saat menerima kunjungan dari TP PKK Kabupaten Sijunjung di Lt.IV Kantor Wali Kota Batam, Rabu (20/09/2023).

Hariyanti menambahkan bahwa pencapaian ini tidak lepas dari peran serta seluruh elemen yang terkait salah satunya adalah kader PKK dari tingkat RT/RW, kelurahan hingga kecamatan. Bukan hanya sebatas program kerja, TP PKK Kota Batam melalui pokja IV, yang dipimpin langsung Ketua TP PKK Kota Batam, Marlin Agustina Rudi turun langsung kemasyarakat dalam penyuluhan maupun sosialisasi dalam pencegahan stunting.

“Ibu Ketua TP PKK Kota Batam tidak hanya duduk diam, tapi langsung turun kemasyarakat dan bersama – sama dengan kader PKK dan Puskesmas setempat berinteraksi langsung dengan masyarakat dan disitulah kami (PKK) dapat memberikan pemahaman bahwa pencegahan stunting ini sangat penting,” Jelas Hariyanti.

Pada kesempatan itu, Hariyanti juga mengakui bahwa banyak kendala – kendala yang dihadapi saat bertemu langsung dengan masyarakat. Namun kendala tersebut menjadi fenomena yang memberikan tantangan bagaimana PKK dapat memberikan penjelasan langsung kemasyarakat sehingga tidak terjadi miskomunikasi.

“Dilapangan itu masih banyak orang yang berfikir bahwa stunting ini merupakan hal yang memalukan, namun dengan pendekatan personal kita terus- menerus menjelaskan bahwa pencegahan stunting ini sangat penting untuk menjadikan anak – anak kita ini menjadi generasi yang sehat dan cerdas,” tambah Hariyanti

Ketua TP PKK Kabupaten Sijunjung, Riri Benny Dwifa berterima kasih atas diterimanya rombongan dari TP PKK Kabupaten Sijunjung. Riri menjelaskan bahwa permasalahan stunting ini merupakan permasalah serius yang dihadapi pemerintah Kabupaten Sijunjung. Dimana pada tahun 2022 angka stunting di Kabupaten Sijunjung diangka 30 persen lebih tinggi dari angka nasional.

“Hebat penanganan stunting di Kota Batam ini ibu, kami masih tinggi angka stuntingnya oleh karena itu kami mohon dengan hadirnya kami hari ini di Kota Batam dapat bertukar ilmu dan kiat – kiatnya sehingga kedepannya kamipun bisa seperti Kota Batam,” ujar Riri.

Kegiatan ini dilanjutkan dengan pemaparan pencegahan stunting di Kota Batam yang dilakukan oleh Pokja IV TP PKK Kota Batam yang disampaikan oleh dr. Dwi Murni.(MCB)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

GALERI 24 PKP PROMO ENTENG