Dokter Paru Riau Beberkan Dampak Kualitas Udara Buruk Bagi Kesehatan



WARTAKEPRI.co.id, PEKANBARU – Kualitas udara di Provinsi Riau terutama di Kota Pekanbaru sempat tercatat tidak sehat. Kondisi tersebut diduga karena adanya polusi udara akibat kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) yang terjadi di wilayah Provinsi Jambi dan Sumatera Selatan.

Sekretaris Perhimpunan Dokter Paru Indonesia cabang Riau dr Indra Yovi Sp. P (K) mengatakan, orang-orang berisiko dan anak-anak sangat rentan terdampak akibat udara yang tidak sehat tersebut. Orang yang beresiko, yakni orang-orang yang sebelumnya sudah punya masalah kesehatan pernafasan.

“Seperti punya penyakit TBC, asma, dan kangker paru itu akan langsung berdampak pada imunitas pernafasan mereka. Kemudian juga pada anak, mereka lebih rentan terkena ISPA, namun itu masih merupakan efek jangka pendek,” katanya.

Honda Capella

Sementara itu, untuk efek jangka panjang tergantung pada seberapa parah polusi yang terjadi. Secara awam polusi tersebut juga dapat dilihat dari jarak pandang. Di mana semakin pendek jarak pandang maka semakin berbahaya polusi yang terjadi.

“Kalau dibawah 100 meter jarak pandang, itu berarti status polusi nya hitam,” sebutnya.

Karena itu, pihaknya menyarankan jika melihat status kualitas udara tidak sehat, jika harus bepergian keluar rumah hendaknya menggunakan masker. Terutama bagi kelompok rentan dan anak-anak.

“Masker yang digunakan masker medis yang biasa saja, tidak perlu masker yang N95,” ujarnya.(Media Center Riau)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News