Bom Bunuh Diri Tewaskan 13 Orang di Luar Bandara Kabul Afghanistan

143
Bom Meledak di Bandara Afganistan 26 Agustus 2021
Bom Meledak di Bandara Afganistan 26 Agustus 2021. Foto BeritaSatu

AFGANISTAN – Batas akhir masyarakat Afghanistan untuk kabur dari negaranya diinformasikan berakhir Agustus 2021 oleh Taliban. Dan, tiba tiba
aksib bom bunuh diri diduga meledak di luar bandara Kabul, Afghanistan pada Kamis (26/8/2021). Diinformasikan aksi ini menewaskan sedikitnya 13 orang termasuk anak-anak.

Seperti dilaporkan Al Jazeera, seorang pejabat Taliban mengonfirmasi ledakan pada Kamis (26/8/2021), setelah Amerika Serikat dan sekutunya mendesak warga Afghanistan untuk meninggalkan daerah itu karena ancaman ISIS. Pejabat itu mengatakan banyak penjaga Taliban terluka.

Sekretaris Pers Pentagon John Kirby mengonfirmasi dalam satu pesan Twitter bahwa telah terjadi ledakan di luar bandara di ibu kota Afghanistan.

Kepada Reuters, pejabat AS mengatakan ada korban dari ledakan itu, tetapi menyatakan tidak jelas berapa banyak orang yang terluka. Sebanyak tiga anggota layanan AS termasuk di antara mereka yang terluka, kata pejabat itu, mengutip informasi awal.

Dua pejabat AS mengatakan itu tampaknya merupakan bom bunuh diri. Belum ada beberapa rincian tentang serangan itu, tetapi negara-negara Barat telah memperingatkan potensi serangan oleh militan Negara Islam.

Taliban, yang para pejuangnya menjaga perimeter di luar bandara, adalah musuh afiliasi Negara Islam Afghanistan, yang dikenal sebagai Negara Islam Khorasan (ISIS-K), setelah nama lama untuk wilayah tersebut.

BACA JUGA Kekerasan Mulai Terlihat, Tiga Demontran Tewas saat Ganti Bendera Taliban dengan Bendera Afghanistan

“Penjaga kami juga mempertaruhkan nyawa mereka di bandara Kabul, mereka juga menghadapi ancaman dari kelompok Negara Islam,” kata seorang pejabat Taliban, yang berbicara dengan syarat anonim dan sebelum laporan ledakan.

Evakuasi udara besar-besaran terhadap warga negara asing dan keluarga mereka serta beberapa warga Afghanistan telah berlangsung sejak sehari sebelum pasukan Taliban merebut Kabul pada 15 Agustus, membatasi kemajuan cepat di seluruh negeri saat pasukan AS dan sekutu mundur.

Presiden Joe Biden telah diberitahu tentang ledakan itu, menurut seorang pejabat Gedung Putih. Biden sedang dalam pertemuan dengan pejabat keamanan tentang situasi di Afghanistan, tempat Amerika Serikat berada dalam langkah terakhir untuk mengakhiri perang 20 tahun.

Amerika Serikat telah berlomba untuk melakukan pengangkutan udara sebelum militernya ditarik sepenuhnya dari negara itu pada 31 Agustus.

Dalam peringatan yang dikeluarkan pada Rabu (25/8/2021), Kedutaan Besar AS di Kabul telah menyarankan warga untuk menghindari bepergian ke bandara. Kedutaan menyatakan mereka yang sudah berada di gerbang harus segera pergi, dengan alasan “ancaman keamanan” yang belum dipastikan.

Seorang diplomat Barat di Kabul mengatakan bahwa daerah di luar gerbang bandara telah “sangat ramai” lagi meskipun ada peringatan.

“Amerika Serikat dan sekutunya telah melakukan salah satu evakuasi udara terbesar dalam sejarah, membawa sekitar 95.700 orang, termasuk 13.400 pada hari Rabu,” kata Gedung Putih pada Kamis.(*)

Sumber : Al Jazeera/BeritaSatu/Reuters
Editor : Dedy Suwadha

DEWAN PERS WARTAKEPRI FANINDO PEMKO BATAM Combo Sakti Telkomsel