Paska Gempa, Badan SAR Nasional Masih Putus Kontak dengan SAR Mentawai

JAKARTA, WARTAKEPRI.co.id – Kepala Badan SAR Nasional FHB Soelistyo mengungkapkan masih terus mencoba untuk melakukan komunikasi dengan tim Basarnar yang berada di Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat. Menurutnya, pascagempa, 10 personel Basarnas tidak bisa dihubungi.

” Kami punya pos di sana berisi 10 orang, sampai sekarang belum bisa dihubungi. Padahal kontak masih terjaga sampai tadi sore,” kata Soelistyo kepada CNN Indonesia, Rabu (2/3/2016).

Pihaknya mengaku terus memantau perkembangan yang ada, termasuk di Kota Padang. “Mudah-mudahan dampaknya tidak terlalu besar. Pesonel tidak bisa dihubungi, baik lewat radio atau handphone,” jelasnya.

KPU KEPRI

Basarnas, kami punya anak buah di mentawai belum bisa dihubungi, kejadian ini belum bisa dihubungi, tidak terjadi apa2,,, 10 orang dari basarnas.

Gempa berkekuatan 8,3 SR terjadi di 682 kilometer Barat Daya Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat. Gempa dengan kedalaman 10 kilometer berpotensi tsunami.

” Gempa terjadi pukul 19:49:41 WIB,Lok:5.16 LS,94.05 BT, pada 2 Maret 2016. Potensi Tsunami,” kata Kepala Data dan Informasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Indonesia kepada CNN Indonesia, Rabu (2/2/2016).

Dari pemutakhiran informasi yang diperoleh BNPB, peringatan dini tsunami telah dikeluarkan di Sumatera Barat, Sumatera Utara, Nangroe Aceh Darussalam, dan Lampung. Gempa terjadi juga 19:49:47 WIB, dengan koordinat 92 LS, 94.39 BT, dengan kedalaman 10 kilometer magnitude 7,8 SR. (cnn)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

GALERI 24 PKP EXPO