Terus Terapkan Protokol Kesehatan, Kunci Perkuat Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di Batam

222
Terus Terapkan Protokol Kesehatan, Kunci Perkuat Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di Batam

WARTAKEPRI.co.id, BATAM – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenpar Ekraf) berupaya memperkuat sektor pariwisata dan ekonomi kreatif usai pandemi Covid-19. Hal ini disampaikan oleh K Candra Negara Direktur Hubungan Antar Lembaga Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenpar Ekraf) saat acara Focus Group Discucssion, di Hotel Crown Vista Hotel Batam, Sabtu (12/9/2020).

Candra mengatakan pelaku pariwisata dapat menerapkan protokol kesehatan di tempat usahanya untuk memberikan rasa nyaman kepada kepada pengunjung. Karena protokol kesehatan penting saat pandemi Covid-19.

“Ketika kita berubah menjadi konsumen akan berubah dengan kondisi saat ini, kita mengikuti protokol kesehatan saat di tempat wisata,” katanya.

Kemenpar Ekraf sedang menyusun protokol kesehatan untuk melindungi masyarakat, protokol diambil dari protokol kesehatan kementerian kesehatan, kementerian Perhubungan, dan Pariwisata PBB. Kemenpar sudah sosialisasi melalui media sosial dan pertemuan sehingga pariwisata tumbuh. Ia berharap tak hanya memberikan rasa nyaman, dengan menerapkan protokol kesehatan dapat meningkatkan kualitas destinasi wisata.

Kemenpar Ekraf terus mengampanyekan protokol kesehatan seperti kegiatan BISA yang artinya Bersih, Aman, Sehat, dan Indah. Sehingga protokol kesehatan ini menjadi bagian hidup yang baru untuk menjaga kebersihan tempat wisata. Tak hanya itu dapat meningkatkan amenitas dan atraksi yang melibatkan pengusaha, swasta, media.

“Wisata bagus turis datang, ekonomi yang baik berdampak bagi masyarakat,” ucapnya.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Batam, Ardiwinata menyambut baik upaya Kemanpar memulihkan Pariwisata khususnya di Batam dan Kepri. Ia mengaku, sudah mendapatkan informasi dari Pusat bahwa Batam menjadi prioritas Kemenpar dalam pemulihan sektor pariwisata ini.

“Di masa pandemi Covid-19, kita harus bangkit untuk memulihkan kembali ekonomi di Kota Batam,” katanya.

Terhitung 15 Juni lalu Pemerintah Kota (Pemko) membuka kembali aktivitas untuk memulihkan ekonomi di Batam, namun dengan syarat menerapkan protokol kesehatan, seperti memakai masker, menggunakan hand sanitizer, menjaga jarak, dan sebagainya. Tempat usaha pariwisata sepeti hotel, restoran, tempat hiburan dipersilahkan membuka dengan catatan membuat surat pernyataan sebagai tanggung jawab menerapkan protokol kesehatan.

“Sekitar 60 hotel surat menyerahkan surat pernyataanya dan pemerintah juga terus memantau pelaksanaan protokol kesehatan di hotel, restoran, dan tempat wisata,” terangnya.(*)

Editor : Dedy Suwadha

Komentar Anda

DEWAN PERS WARTAKEPRI FANINDO DPRD ANAMBAS DPRD KARIMUN