Karateka Kepri Disingkirkan Karateka Sulawesi Tengah

40

JAYAPURA – Karateka Kepri gagal mempersembahkan medali bagi Kepri. Dalam laga yang digelar di Gedung Diklat Penerbangan Jayapura, Senin (11/10), Rilin Manurung TK kalah atas YM Qasim-ID (Sulawesi Tengah) di babak penyisihan.

Kedua karateka berusaha memasukkan poin di awal. Tetapi hingga memasuki pertengahan babak, belum ada poin tercipta.

Sayang Rolin terkena pukulan dan tertinggal terlebih dahulu. Rolin berusaha mengejar ketertinggalan.

Hanya berselang 20 derik, Rolin berhasil membuat kedudukan menjadi imbang 1-1. Rolin semakin bersemangat, ia merangsek membongkar pertahanan lawan.

Sayang upyanya tak membuahkan hasil. Hingga pertandingan yang digelar sepanjang tiga menit usai
Kedudukan tak berubah 1-1. Wasit memutuskan YM Qasim tampil sebagai pemenang dan melaju ke babak selanjutnya.

Pelatih Karate Kepri Larisman Sinambela mengatakan karateka Rolin sudah berjuang sekuat tenaga. Sayang keberuntungan belum berpihak pada Rolin.

“Dari hasil pertandingan jelas terlihat karateka Kepri tidak kalah dengan karateka Sulawesi Tengah. Bahkan ada tendangan yang seharusnya mendapat poin tapi tidak dihitung,” tutur Larisman.

Karate Kepri sebelum terjun ke PON XX Papua menjalani training camp (TC) di Surabaya selama satu setengah bulan.

“Hasilnya kita mampu mengimbangi permainan karateka yang menjalani TC berbulan-bulan. Karena itu pemerintah harus lebih serius membina olahraga di Kepri,” pintanya.

Ke depan Larisman mengatakan jika pihaknya akan kembali mempersiapkan atlet. Tidak hanya untuk PON, tapi juga langkah awal sebelum berlaga di kejuaraan multievent terbesar se-Indonesia.

“Langkah awal adalah mempersiapkan untuk berlaga di Pra PON dan meloloskan atlet sebanyak mungkin untuk PON XXI Aceh-Sumut,” jelas Larisman. (*)

DEWAN PERS WARTAKEPRI FANINDO PEMKO BATAM Combo Sakti Telkomsel