Menghijaunya Tanah Arab Saudi, Tanda Kiamatkah? Berikut Penjelasan Peneliti

Pegunungan Hijau di sekitar Makkah dan Jedah Arab Saudi
Pegunungan Hijau di sekitar Makkah dan Jedah Arab Saudi

HARRIS BARELANG

MAKKAH – Selama ini Arab Saudi dikenal sebagai negeri tandus dan dipenuhi gurun pasir. Penampakan ini membuat khawatir sebagian akun pengguna, yang menyebut fenomena ini sebagai tanda-tanda kiamat.

“Hari kiamat tidak berlaku, sehingga tanah Arab menjadi subur makmur kembali dengan padang-padang rumput dan sungai-sungai,” sabda Nabi Muhammad lebih dari seribu tahun silam.
Sabda itu diriwayatkan oleh ulama Iran abad ke-9 yang mengumpulkan hadis Muslim bin al-Hajjaj atau Imam Muslim.

Hadis ini dipakai berbagai pengguna sebagai bukti kekhawatirannya. Namun, apa yang sebenarnya terjadi dengan lingkungan di Makkah?

Apakah betul ada hubungannya dengan akhir zaman kehidupan manusia?

Akun resmi pemerintah Provinsi Makkah, lewat video tersebut, mengatakan vegetasi yang tumbuh di pegunungan sekitar Makkah, muncul setelah hujan yang baru saja terjadi. Penampakan pemandangan hijau dilaporkan pula di Al Lith, Thaif, dan Jeddah.

Sejak November 2022, menurut laporan Weather Spark, Provinsi Makkah sedang hujan dengan kecurahan beragam.

Tercatat, sebagian daerah provinsi Makkah mengalami hujan deras dan badai petir sepanjang Desember 2022.

Selama itu pula, banjir juga mengenai kota Jeddah. Hujan kemungkinan akan terus mengguyuri Provinsi Makkah hingga Januari 2023.

Meski dikenal tandus dan dipenuhi padang pasir, hujan bisa saja turun di Arab Saudi.
Makkah sendiri pernah mengalami banjir terparah tahun 1941, ketika hujan mengguyur selama kurang dari seminggu.

Namun, sebuah studi tahun 2016 di jurnal Geomatics, Natural Hazards and Risk, mengungkapkan bahwa intensitas curah hujan akan semakin tinggi di masa depan di Arab Saudi.

“Perubahan iklim berdampak besar pada intensitas curah hujan dan akan lebih banyak muncul di masa mendatang,” tulis para peneliti yang dipimpin Ahmed Youssef dari Geological Hazards Department, Saudi Geological Survey, Arab Saudi.

Makalah bertajuk “Analysis on causes of flash flood in Jeddah city (Kingdom of Saudi Arabia) of 2009 and 2011 using multi-sensor remote sensing data and GIS” itu memperingatkan Arab Saudi akan ancaman perubahan iklim terhadap bentang alamnya.

BACA JUGA Wilayah Makkah Arab Saudi Telah Berubah Warna Menjadi Hijau Setelah Hujan Lebat

Penghijauan Arab yang Disengaja

Akan tetapi, Arab Saudi punya masalah dalam pertahanan pangannya akibat perubahan iklim.
Penelitian lain di jurnal Sustainability tahun 2022 menyebutkan, ketidakpastian iklim dan peristiwa cuaca ekstrem berdampak signifikan pada sistem pangan di Arab Saudi yang sudah sangat rentan.

Meski dikenal tandus dan dipenuhi padang pasir, hujan bisa saja turun di Arab Saudi. Makkah sendiri pernah mengalami banjir terparah tahun 1941, ketika hujan mengguyur selama kurang dari seminggu.

Namun, sebuah studi tahun 2016 di jurnal Geomatics, Natural Hazards and Risk, mengungkapkan bahwa intensitas curah hujan akan semakin tinggi di masa depan di Arab Saudi

@wartakepri Menghijaunya Tanah Arab Saudi, Tanda Kiamatkah Berikut Penjelasan Peneliti di #arabsaudi #tandakiamat #arabmenghijau #makkah #viral ♬ suara asli – wartakepri.co.id

Namun berdasarkan pemantauan Google Earth dari tahun 1984 sampai 2020, belakangan bermunculan titik-titik hijau di gurun Arab Saudi.

Melansir Wall Street Journal, titik-titik hijau yang kian menjamur adalah pertanian melingkar, seluas 54 kali lapangan sepak bola.

Teknik pertanian seperti ini menjadi cara bertahan bagi Arab Saudi untuk menghadapi krisis pangan mereka, dan mengurangi ketergantungan impor.

Jadi, mungkin penghijauan alami yang terjadi di Arab Saudi bisa terjadi sebagai respons akibat perubahan iklim yang mengancam peradaban kita.

Sementara penghijauan yang disengaja, justru adalah upaya yang dilakukan mereka untuk melawan perubahan iklim. (nationalgeographic.grid.id)

FANINDO

Honda Capella