Demis Djamaoeddin : Mourinho Bukan Solusi Prestasi Kebangkitan Timnas

23

WARTAKEPRI.co.id , BOLA– Mantan anggota Badan Tim Nasional (BTN) Demis Djamaoeddin menilai bahwa menggunakan jasa pelatih kelas dunia seperti Jose Mourinho untuk latih timnas bukanlah solusi untuk dongkrak prestasi.

“Menurut saya belum tentu pelatih sekelas The Spesial One (Jose Mourinho) bisa membuat prestasi timnas membaik, karena karakter dan jenis pelatih itu berbeda-beda, budaya tim juga harus dipahami,” kata Demis dalam diskusi Prestasi Timnas di ruang PSSI Pers, Senayan, Jakarta, Kamis.

Demis yang juga mendalami ilmu akademis tentang persepakbolaan, menilai bahwa Mourinho bukanlah jenis pelatih yang suka turun lapangan, atau ia hanya bekerja sebagai “orang depan”, sisanya secara teknis dikerjakan oleh tim lain.

“Mourinho dan Guus Hiddink itu adalah tipe pelatih orang depan, bukan lapangan, mereka punya tim sendiri sebanyak sekitar 14 orang untuk melatih dan mengamati perkembangan pemain tiap harinya dengan data statistik,” paparnya.

Sedangkan ia menilai, timnas Indonesia butuh pelatih yang bisa turun lapangan, atau mengajari langsung teknis yang benar, karena masih banyak teknis dasar Indonesia yang belum berkelas dunia, seperti “passing” yang mudah di “intercept”.

PKPONLINE PKP DREAMLAND

Sebelumnya, Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi mewacanakan akan mendatangkan pelatih kelas dunia Jose Mourinho untuk melatih tim nasional sepak bola Indonesia.

“Wacana ini sudah didiskusikan dengan Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI), Erick Thohir, walau memang bukan perkara mudah,” kata Imam Nahrawi.

Ia juga mengatakan bahwa selain The Special One, sebutan untuk Jose Mourinho, Imam Nahrawi juga berniat memiliki pilihan kedua yaitu Guus Hiddink guna melatih timnas.

Pertimbangan tersebut dikarenakan mantan pelatih Porto, Mourinho, belum berpengalaman melatih timnas, sedangkan Pelatih Chelsea saat ini, Guus Hiddink dinilai lebih berpengalaman dalam menangani timnas.

“Selain itu, nilai kontrak Mourinho diperkirakan Rp250 miliar untuk satu tahunnya, sedangkan Hiddink masih ada di bawahnya,” uar Imam.

Kemudian ia juga menyebutkan alasan wacana tersebut dikarenakan ingin mendongrak prestasi timnas di level internasional. Dan, mengontrak pelatih asing berkelas dunia juga bukan perkara mudah.

“Ketika timnas dilatih orang asing berkualitas maka asisten pelatihnya haruslah dari Indonesia, untuk pengalaman,” tuturnya.(antaranew.com)

Komentar Anda

Polling Bakal Pasangan Calon Gubernur Kepri Periode Agustus 2020 versi WartaKepri.co.id

DEWAN PERS WARTAKEPRI FANINDO