Bertamu ke Kementerian PMK Wabup Lingga Dijadwalkan Rapat dengan 7 Kementerian

357
Kementerian PMK Wabup Lingga Dijadwalkan Rapat Dengan 7 Kementerian
Kementerian PMK Wabup Lingga Dijadwalkan Rapat Dengan 7 Kementerian

WARTAKEPRI.co.id, LINGGA – Demi memperkuat Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) 2020-2024 Kabupaten Lingga dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024, Wakil Bupati Lingga menjalin koordinasi dengan Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Indonesia (Kemenko PMK) di Jakarta.

Dalam pertemuan yang dijamu langsung oleh Asisten Deputi Penanganan Pasca Bencana Nelwan Harahap tersebut, Kemenko PMK sangat menyambut baik kedatangan mantan Ketua Komisi I DPRD Kabupaten Lingga yang kini menjabat sebagai Wakil Bupati Lingga tersebut, dan berjanji akan menjadwalkan pertemuan dengan tujuh kementerian yang berada di bawah Kemenko PMK dalam waktu dekat.

“Kemenko PMK akan mengkoordinir dan memfasilitasi pertemuan tersebut, dalam waktu dekat apakah nanti melalui virtual zoom atau melalui tatap muka langsung, teknisnya akan dibahas secepatnya,” ujar Wakil Bupati Lingga Neko Wesha Pawelloy, kepada media, Sabtu (30/04).

Honda Capella

Ada berbagai persoalan yang dibahas antara Wakil Bupati Lingga dengan Deputi penanganan pasca bencana Kemenko PMK, salah satunya terkait persoalan bencana alam yang sering terjadi di Kabupaten Lingga mulai dari rawan bencana, cuaca laut yang ekstrim, dan banjir rob serta longsor akan dibicarakan dalam pertemuan tersebut nantinya.

“Jadi kita ingin melakukan sinkronisasi dan koordinasi antara RPJMD dengan RPJMN khususnya tentang kondisi berbagai persoalan yang dihadapi di Kabupaten Lingga saat ini,” ujarnya.

BACA JUGA Bupati Anambas Abdul Haris Ikuti Acara Paritrana Award dari Kemenko PMK RI

Adapun tujuh kementerian dibawah Kemenko PMK tersebut, diantaranya Kementerian Agama, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, Kementerian Kesehatan, Kementerian Sosial, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi, Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dan Kementerian Pemuda dan Olahraga.

“Salah satu point penting yang akan kita bahas nanti, salah satunya mengenai pembangunan wilayah untuk percepatan pembangunan dan upaya perlindungan daerah 3T,” ujarnya.

Dirinya berharap pada pertemuan nanti akan memberikan dampak yang positif bagi Kabupaten Lingga dalam upaya memenuhi kebutuhan pembangunan di Kabupaten Lingga, dalam waktu dua tahun kedepan dapat terealisasi.

“Kita harus kejar apa yang menjadi prioritas, tentu dengan bantuan dari pemerintah pusat, apa yang kita harapkan dapat segera terwujud yang paling penting itu adalah infrastruktur dasar dan kesejahteraan masyarakat, serta kebutuhan akan pendidikan dan kesehatan dapat terpenuhi,” tutupnya.(*)

Kiriman : Ravi Azhar

FANINDO