Jual Minyak ke Korut, Sosok Pengusaha Singapura Kwek Kee Seng Dibandrol Rp78 Miliar

Sosok Pengusaha Singapura Kwek Kee Seng Dibandrol Rp78 Miliar
Sosok Pengusaha Singapura Kwek Kee Seng Dibandrol Rp78 Miliar

HARRIS BARELANG

SINGAPURA – Seorang pengusaha Singapura Kwek Kee Seng dicari oleh Amerika Serikat (AS) karena melanggar sanksi terhadap Korea Utara saat ini dilaporkan masih berada di Negara Singa.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Sabtu malam seperti dilansir Al Arabiya Ahad 6 November 2022, Kepolisian Singapura (SPF) mengatakan mereka telah meminta klarifikasi dari rekan-rekan mereka di AS atas hadiah untuk informasi terhadap sang pengusaha.

Departemen Luar Negeri AS pada Kamis menawarkan US$5 juta atau sekitar Rp78 miliar untuk informasi tentang pengusaha Kwek Kee Seng. Washington menuding Kwek melakukan pengiriman bahan bakar ke Korea Utara dan transfer kapal-ke-kapal serta pencucian uang.

“Pada 4 November 2022, SPF menulis kepada rekan-rekan kami di AS untuk meminta klarifikasi, mengingat bahwa kami telah berkomunikasi secara aktif dengan rekan-rekan kami di AS mengenai kasus Kwek,” tambahnya.

“Singapura akan terus membantu otoritas AS dalam lingkup hukum dan kewajiban internasional kami.”

Jaksa federal di New York pada 2021 mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Kwek, setahun setelah salah satu kapal tanker minyaknya, M/T Courageous, ditangkap oleh Kamboja atas permintaan AS atas dugaan pelanggaran sanksi.

Kwek, 62 tahun, memiliki perusahaan pelayaran Swanseas Port Services yang berbasis di Singapura.

BACA JUGA Indonesia Resmi Ambil Alih Layanan Navigasi Penerbangan Wilayah Udara Kepri dari Singapura

Program Hadiah untuk Keadilan Departemen Luar Negeri AS mengatakan lokasi tepat Kwek tidak diketahui. Ia telah diidentifikasi berada di Korea Utara, Kamboja, Taiwan dan Thailand serta Kamerun dan negara Karibia kecil, Saint Kitts dan Nevis.

Namun, polisi Singapura mengatakan bahwa “Kwek saat ini berada di Singapura.” Dia telah diselidiki sejak April tahun lalu oleh Departemen Urusan Komersial – agen investigasi kejahatan kerah putih Singapura – dan paspornya telah disita.

Polisi Singapura mengatakan penyelidikan diluncurkan setelah Departemen Kehakiman AS mengumumkan pengaduan pidana terhadap Kwek. Ia diduga bersekongkol untuk menghindari sanksi ekonomi terhadap Korea Utara dan untuk pencucian uang.

Polisi menambahkan bahwa mereka telah berbagi informasi tentang penyelidikan mereka terhadap Kwek dengan otoritas penegak hukum AS.

“Sejak itu, ada beberapa pertukaran lagi. Karena sifat dan kompleksitas kasus ini, penyelidikan masih berlangsung,” kata polisi.

Hadiah itu datang ketika AS mendesak penegakan sanksi PBB yang ketat terhadap Korea Utara setelah meluncurkan serangkaian rudal, termasuk yang mendarat di dekat perairan Korea Selatan. (*)

Sumber : Tempo.co

FANINDO

Honda Capella