Tangisan Zumi Zola Meminta Hukuman Ringan

33

WARTAKEPRI.CO.ID, Jakarta – Gubernur Jambi nonaktif Zumi Zola mengaku kondisi dirinya sudah terpuruk saat ini. Ia menangis sambil meminta dihukum seringan-ringannya dalam kasus dugaan gratifikasi dan suap yang tengah menjeratnya.

“Saya memohon agar mendapatkan hukuman seringan-ringannya dan tuntutan denda yang dijatuhkan rendah karena ekonomi saya sudah terpuruk,” ujar Zumi Zola sambil menangis di Pengadilan Tipikor, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Kamis (22/11/2018) kemarin.

“Saya pernah menulis, merasa sedih dan terpukul saat masuk tahanan karena tidak pernah terbayang dalam hidup saya. Kehidupan dalam tahanan tidak tebersit sedikit pun di mata dan kepala saya. Waktu itu saya langsung tertuju pada istri, anak, dan keluarga saya,” ujarnya.

Air mata Zumi terus menetes ketika ia menyinggung anak dan keluarganya dalam nota pembelaan tersebut. Ia mengaku bahwa ia tak pernah membayangkan harus menjalani hidup sebagai tahanan.

Zumi kemudian bercerita soal balas budi yang harus dilakukannya usai memenangkan pilkada Jambi. Menurutnya, hal itu merupakan konsekuensi dari berbagai bantuan yang diperolehnya semasa proses pilkada. Dia juga menyebut apa yang dilakukannya itu merupakan strategi dari salah satu anggota tim pemenangannya sedari awal Pilkada Jambi, yaitu Apif Firmansyah.

“Berbagai tuntutan untuk minta saya membalas budi bermunculan saat saya mulai menjabat Gubernur Jambi. Ada yang mengaku tim sukses, keluarga. Namun, jika permintaan agar mereka mendapat fasilitas berupa pengerjaan proyek dan sebagiannya saya penuhi, saya akan dibelenggu dan dikunci kepada dinas yang berada di bawah saya,” tutur dia.

Dia kemudian mengaku selalu menghindari interaksi dengan kontraktor dan pimpinan DPRD Jambi agar tidak terjadi penyuapan antara eksekutif dan pihak lain. Dia juga menyebut selalu menakuti pimpinan DPRD Jambi dengan adanya supervisi dari KPK, namun menurut Zumi, mereka tetap meminta uang untuk pengesahan APBD.

“Ternyata apa yang saya dan staf saya untuk mencegah adanya permintaan tidak berhasil,” kata Zumi yang masih menangis.

“Berdasarkan hal ini, agar fakta ini jadi pertimbangan, saya bukan aktor utama. Kami bukan pihak yang aktif berusaha melakukan penyuapan, tetapi selalu berusaha menghindari,” sambungnya.

Hampir setengah jam Zumi membacakan pleidoinya dan hampir selama itu pula Zumi menitikkan air mata. Tuntutan dari jaksa KPK memang tidak main-main. Pidana penjara selama 8 tahun dan denda Rp 1 miliar subsider 6 bulan kurungan dirasa jaksa pantas diterima Zumi.

Jaksa menilai Zumi terbukti melakukan dua perbuatan pidana, yaitu menerima gratifikasi dan memberi suap. Selain hukuman penjara dan denda, jaksa KPK juga meminta majelis hakim menjatuhkan pidana itu selama 5 tahun. Action figure yang diduga dibeli Zumi dengan uang hasil gratifikasi juga diminta jaksa KPK agar dirampas untuk negara.

 

Dilansir melalui : Detik.com

Komentar Anda

DEWAN PERS WARTAKEPRI FANINDO DPRD ANAMBAS DPRD KARIMUN