Kejaksaan Agung Tetapkan Lima Terduga Korupsi Jiwasraya, Tersangka Langsung Ditahan

Foto Empat Tersangka Asuransi Jiwasraya/ Foto Tribunnews





WARTAKEPRI.co.id, JAKARTA – Kejaksaan Agung menetapkan lima orang menjadi tersangka dalam kasus dugaan korupsi Jiwasraya, Selasa (14/1/2020). Lima orang yang menjadi tersangka tersebut

1. Hendrisman Rahim mantan Direktur Utama (Dirut) Jiwasraya.
2. Syahmirwan mantan kepala divisi investasi Jiwasraya.
3. Hary Prasetyo mantan Direktur Keuangan Jiwasraya.
4. Benny Tjokrosaputro Komisaris PT Hanson International Tbk.
5. Heru Hidayat Presiden Komisaris PT Trada Alam Mineral.

Kelimanya langsung ditahan Kejaksaan Agung setelah menjalani pemeriksaan. Profil Komisaris PT Hanson International Tbk, Benny Tjokrosaputro menjadi tersangka pertama yang keluar dari Gedung Bundar Kejaksaan Agung RI. Ia keluar sekira pukul 17.10 WIB dengan pengawalan ketat sejumlah petugas keamanan dari Kejaksaan Agung RI.

Sesaat keluar gedung, Benny Tjokrosaputro tampak tertunduk lesu saat melewati kerumunan awak media. Tak ada kata yang keluar dari Benny Tjokrosaputro saat dicecar awak media terkait keterlibatannya dalam kasus Jiwasraya.

Dia hanya berlalu dan memasuki mobil minibus yang terparkir di depan Gedung Bundar. Saat ditemui awak media, kuasa hukum Benny Tjokrosaputro, Muchtar Arifin membenarkan panahanan kliennya tersebut.

“Iya benar, pak Benny ditahan sebagai tersangka,” kata Muchtar Arifin di Gedung Bundar, Kejaksaan Agung RI, Jakarta Selatan, Selasa (14/1/2020).

Dalam kesempatan tersebut, dia mengaku aneh dengan penetapan tersangka dan penahanan yang dilakukan kliennya. Pasalnya hingga saat ini, pihaknya belum mengetahui secara alasan penahanan. “Saya lihat aneh, karena saya sendiri gak tau alasan penahanan,” katanya.

Tersangka kedua yang keluar dari Gedung Bundar adalah Hary Prasetyo mantan Direktur Keuangan Jiwasraya. Hary Prasetyo menggunakan rompi tahanan berwarna merah jambu saat keluar dari Gedung Bundar, Kejaksaan Agung RI.

Pantauan media Hary Prasetyo keluar sekira pukul 17.25 WIB atau berselang beberapa menit setelah Komisaris PT Hanson International Tbk, Benny Tjokrosaputro keluar dari Gedung Bundar.

Dia keluar setelah sebelumnya menjalani pemeriksaan di Gedung Bundar, Kejaksaan Agung RI. Saat keluar, Hary dikawal ketat sejumlah petugas pengamanan dari Kejaksaan Agung RI.

Hary tampak tertunduk lesu saat melewati kerumunan awak media. Hary enggan menjawab pertanyaan awak media soal keterlibatannya dalam kasus Jiwasraya. Dia langsung naik ke mobil tahanan yang telah berada di depan Gedung Bundar.

Di dalam mobil tahanan, ia terlihat masih tertunduk dan enggan meladeni pertanyaan awak media. Rencananya, Hary dan Benny akan ditahan di Rumah Tahanan Kejaksaan Agung RI, Jakarta Selatan.

Tersangka ketiga yang keluar dari Gedung Bundar Kejaksaan Agung adalah Presiden Komisaris PT Trada Alam Mineral, Heru Hidayat.

Tersangka Heru keluar dari Gedung Bundar Kejaksaan Agung RI sekira pukul 17.50 WIB atau beberapa menit setelah Mantan Direktur Keuangan Jiwasraya Hary Prasetyo. Heru keluar dengan pengawalan ketat petugas pengamanan dari Kejaksaan Agung RI.

Di depan gedung utama Kejaksaan Agung RI, mobil minibus tahanan telah siap menjemput Heru. Sama seperti dua tersangka lainnya, Heru pun bungkam saat dicecar sejumlah awak media dengan pertanyaan terkait keterlibatannya dalam kasus Jiwasraya.

Heru bakal ditahan di Rumah Tahanan, Kejaksaan Agung RI, Jakarta Selatan. Pengacara Heru Hidayat, Susilo Aribowo mengaku kecewa dengan penahanan kliennya. “Kami kecewa karena kliennya diperiksa sebagai saksi langsung ditetapkan tersangka,” kata Susilo.

Dia juga menambahkan, pihaknya baru ditunjuk sebagai tim pengacara Heru. Dia mengaku belum bisa bicara banyak mengenai pokok perkara. “Sebelumnya Heru Hidayat datang tanpa pendampingan,” kata dia.

Tersangka keempat yang keluar dari Gedung Bundar Kejaksaan Agung adalah Eks Dirut Jiwasraya Hendrisman Rahim terlebih dahulu keluar dari gedung tersebut sekitar pukul 18.30 WIB. Ia menggunakan baju tahanan sama seperti tersangka sebelumnya.

Berselang lima menit, mantan Kepala Divisi Investasi Jiwasraya, Syahmirwan menyusul keluar dari Gedung Bundar dan masuk ke mobil tahanan berbeda.

Kedua tersangka keluar dari Gedung Bundar kejaksaan Agung RI dengan tangan terborgol. Saat dicecar awak media dengan sejumlah pertanyaan, keduanya kompak bungkam.

Mereka tampak tertunduk dan berlalu menyusuri kerumunan awak media dan menuju mobil tahanannya masing-masing. Kabarnya, keduanya akan ditahan ditempat yang berbeda-beda.

Hendrisman Rahim akan ditahan di Guntur Pangdam Jaya, Jakarta Timur dan Syahmirwan akan ditahan di Rutan Cipinang, Jakarta Timur.(*)

Sumber : tribunnews
Editor : dedy suwadha



PKP DREAMLAND

DEWAN PERS WARTAKEPRI